site stats
Scroll untuk baca artikel
Example 325x300
Belajar

Strategi Efektif dalam Menyusun Asesmen Formatif: Membantu Meningkatkan Pembelajaran

×

Strategi Efektif dalam Menyusun Asesmen Formatif: Membantu Meningkatkan Pembelajaran

Share this article

Membuat Tujuan yang Jelas

Langkah pertama yang harus dilakukan dalam menyusun asesmen formatif yang efektif adalah dengan membuat tujuan yang jelas. Tujuan yang jelas akan membantu guru dalam merencanakan dan menyusun asesmen yang relevan dan bermanfaat bagi siswa. Tujuan yang jelas harus spesifik, terukur, dapat dicapai, relevan, dan memiliki batasan waktu yang jelas.

Salah satu contoh tujuan yang jelas dalam menyusun asesmen formatif adalah: “Siswa akan dapat mengidentifikasi dan menjelaskan tiga ciri-ciri kehidupan di dalam ekosistem.” Dengan memiliki tujuan yang jelas, guru dapat menyusun pertanyaan atau tugas asesmen yang sesuai dengan tujuan tersebut.

Example 300x600

Langkah selanjutnya setelah menetapkan tujuan yang jelas adalah dengan mendefinisikan kriteria penilaian yang spesifik. Kriteria penilaian yang spesifik akan membantu guru dalam menilai sejauh mana siswa telah mencapai tujuan pembelajaran. Kriteria penilaian harus jelas dan terukur, sehingga guru dapat memberikan umpan balik yang konstruktif kepada siswa.

Menggunakan Beragam Bentuk Asesmen

Penggunaan beragam bentuk asesmen merupakan strategi efektif dalam menyusun asesmen formatif. Dengan menggunakan beragam bentuk asesmen, guru dapat memperoleh pemahaman yang lebih komprehensif tentang kemampuan siswa. Selain itu, bentuk asesmen yang bervariasi juga dapat memfasilitasi pembelajaran yang lebih holistik.

Ada beberapa bentuk asesmen yang bisa digunakan, antara lain tes tulis, presentasi lisan, proyek, dan observasi langsung. Tes tulis dapat mengukur pemahaman siswa tentang konsep-konsep tertentu, sementara presentasi lisan dapat mengembangkan keterampilan berbicara dan berkomunikasi. Proyek dapat melibatkan siswa dalam pembelajaran aktif dan penerapan konsep, sedangkan observasi langsung dapat memberikan gambaran langsung tentang kemampuan siswa dalam situasi nyata.

Melibatkan Siswa dalam Proses Penilaian

Salah satu strategi efektif dalam menyusun asesmen formatif adalah dengan melibatkan siswa dalam proses penilaian. Melibatkan siswa dalam proses penilaian akan mendorong kemandirian belajar dan memberikan pemahaman yang lebih mendalam kepada siswa tentang kriteria penilaian yang digunakan.

Guru dapat memberikan kesempatan kepada siswa untuk berpartisipasi dalam menentukan kriteria penilaian atau merancang pertanyaan asesmen. Misalnya, guru dapat mengajak siswa untuk berdiskusi tentang kriteria penilaian yang adil dan relevan bagi tugas tertentu. Selain itu, guru juga dapat memberikan kesempatan kepada siswa untuk merancang pertanyaan asesmen yang menguji pemahaman mereka tentang suatu konsep.

Memberikan Umpan Balik yang Konstruktif

Umpan balik yang konstruktif merupakan komponen penting dalam asesmen formatif yang efektif. Umpan balik yang konstruktif dapat membantu siswa dalam mengidentifikasi kekuatan dan kelemahan mereka, serta memberikan arahan yang jelas untuk perbaikan.

Umpan balik yang konstruktif harus spesifik, jelas, dan berfokus pada perbaikan. Guru perlu menyampaikan umpan balik dengan menggunakan bahasa yang mudah dipahami oleh siswa, menghindari kritik yang berlebihan, dan memberikan solusi atau saran yang konkret. Selain itu, guru juga perlu memberikan umpan balik secara teratur dan segera setelah siswa menyelesaikan tugas atau asesmen.

Example 120x600